AMITRA Gold Ganti Nama Menjadi Beli Emas

FinTechnesia.com | PT Sharia Multifinance Astra merupakan salah satu anak perusahaan PT Astra International Tbk. Dan bagian dari manajemen PT Federal International Finance (FIFGROUP) melalui brand pembiayaan syariah, AMITRA.

Terbaru perusahaan ini melakukan re-branding atay pergantian nama pada salah satu produknya. Yaitu AMITRA Gold (Amigo) yang berubah menjadi Beli Emas. 

Beli Emas menjadi salah satu produk unggulan pembiayaan yang kini tengah digemari oleh masyarakat yang memiliki hobi membeli logam mulia sebagai salah satu instrumen investasi.

Melalui produk Beli Emas, AMITRA menawarkan berbagai program pilihan pembelian logam mulia. Mulai dari ukuran 5 gram, 10 gram, 25 gram, 50 gram, hingga 100 gram.

Beli Emas menjadi solusi terbaik bagi masyarakat yang ingin melakukan investasi aman untuk mewujudkan kebutuhan di masa depan.

Beli Emas AMITRA merupakan produk pembiayaan berbasis syariah resmi yang diawasi oleh Otoritas Jasa Keungan (OJK) dan Dewan Pengawas Syariah (DPS). Oleh karena itu, bagi masyarakat yang ingin membeli logam mulia di Beli Emas terjamin aman dan terpercaya.

Berbagai macam kemudahan juga bisa ditawarkan di Beli Emas. Hanya menggunakan KTP, pelanggan bisalangsung mendapatkan layanan tanpa harus membayar uang muka. Dengan program pembiayaan berbasis syariah, produk Beli Emas menawarkan tenor pembiayaan yang lebih fleksibel.

Presiden Direktur Sharia Multifinance Astra , Inung Widi Setiadji mengatakan, berubahnya nama produk AMIGO menjadi Beli Emas diharapkan dapat menjadi top of mind bagi masyarakat. Dan menjadikan Beli Emas sebagai alternatif untuk masyarakat dalam membeli produk logam mulia.

Investasi logam mulia menjadi pilihan bagi banyak masyarakat saat ini. Hal ini dikarenakan, investasi logam mulia menjadi investasi jangka panjang yang aman untuk disimpan. 

“Tidak hanya itu, logam mulia menjadi salah satu instrumen investasi yang dikenal memberikan kepastian akan memberikan keuntungan bagi para investor,” kata Inung, Senin (10/1).

Kemudahan ini nilai tambah tersendiri bagi masyarakat yang ingin berinvestasi. Awal tahun 2022, menjadi angin segar bagi investor logam mulia. Kenaikan harga emas di Indonesia berkisar 20% hingga 40% per tahun.

Berdasarkan data Goldprice.org, tercatat pada Senin (10/1), harga emas masih sekitar Rp 827.000 per gram.

Sejumlah ahli menyatakan dan percaya bahwa harga emas perlahan akan melesat naik kembali. Ini menjadi kesempatan bagus bagi para investor untuk melakukan pembelian logam emas mulia. (nin)