SALT Mendukung Industri Ritel Menggarap Metaverse

FinTechnesia.com | SALT, perusahaan pengembang software transformasi digital perusahaan marketing, kini dapat membantu jenama mengembangkan toko ritel di metaverse. SALT dapat mengakomodasi keinginan jenama atau perusahaan di industri ritel yang mau memberikan customer experience berbeda.

Konsumen tidak hanya dapat berbelanja di toko fisik. Juga lewat toko digital atau meta store.

Pada situasi pandemi, dimana kontak fisik dan sosialisasi tatap muka sangat terbatas, banyak jenama mulai mengadopsi teknologi digital untuk bertahan dalam bisnis mereka. Antara lain dengan beralih ke e-commerce dan memanfaatkan chatbot untuk customer relation.

Namun sejak metaverse hadir, dunia virtual baru itu kini menjadi saluran pendapatan baru untuk industri ritel terutama saat pasca-pandemi di mana konsumen sudah semakin terbiasa dengan gaya hidup digital.

Di metaverse, industri ritel bisa membuat replika toko mereka dalam format digital dan mengundang konsumen untuk mengunjungi meta store yang dapat diakses melalui ponsel, komputer, atau perangkat virtual reality (VR) Oculus.

Di meta store, pengunjung dapat merasakan pengalaman 3 dimensi layaknya dunia nyata. Mereka dapat berinteraksi dengan penjaga toko, memilih produk bahkan berbincang dengan teman-teman yang hadir juga di sana.

Lantaran metaverse dibangun menggunakan teknologi blockchain, di toko meta-ritel juga dapat dilakukan transaksi jual beli. Jika mau, jenama bahkan dapat membuat koleksi produk digital dan juga non fungible token (NFT) sendiri dan langsung dijual di meta store.

Jika ada konsumen yang ingin berbelanja, di metaverse transaksi pembayaran dapat dilakukan dengan menggunakan uang fiat (mata uang sehari-hari) atau mata uang kripto.

Perusahaan juga dapat mengintegrasikan rencana kampanye marketing mereka ke dalam meta store. Misalnya mengajak duta jenama Anda untuk mengunjungi meta store. Dan mempromosikan pada akun media sosial mereka.

Begitu alamat meta store dipublikasikan, publik akan segera mengetahui dan bersiaplah menerima kunjungan dari warganet. Kehadiran duta jenama di meta store dimana konsumen dapat berdiskusi langsung dengannya tentu akan menjadi gimmick yang menarik.

Opsi laia adalah perusahaan bisa mengorganisir peluncuran atau melakukan demonstrasi produk baru lewat meta store. “Kelebihan metaverse adalah lewat meta store perusahaan dapat mewujudkan imajinasi yang paling kreatif yang pernah ada kepada konsumen. Dan di saat yang sama konsumen tetap dapat mengenal dan mempelajari produk seperti halnya di toko fisik,” ujar Marco Widjojo, CEO SALT, baru-baru ini.

“Kami dapat mewujudkan impian perusahaan Anda, seperti punya toko ritel di benua lain atau planet Mars. Kami sangat terbuka untuk berdiskusi dan mengeksplorasi segala kemungkinan yang tersedia untuk meta store,” tambahnya. (jun)