Jumat, 1 Juli 2022 | 20:54 WIB

XL Axiata Selesaikan Pembangunan SKKL Batam – Serawak

BACA JUGA

ads-custom-1

FinTechnesia.com | XL Axiata dan perusahaan asal Malaysia PP Telecomunication Sdn Bhd merampungkan proyek pembangunan Sistem Komunikasi Kabel Laut (SKKL). Proyek ini menghubungkan Batam – Serawak Malaysia atau Batam Sarawak International Cable System (BaSIC).

Infrastruktur baru ini akan memperkuat koneksi internet antara Batam, Sumatera, Kalimantan, dan Sulawesi dengan kinerja dan latency yang lebih cepat dan berkualitas. Dimulai pada tahun 2020, SKKL ini sudah dapat beroperasi mulai 1 Juni 2022.

Direktur & Chief Technology Officer XL Axiata, I Gede Darmayusa mengatakan, SKKL ini juga menjadi alternatif gateway international baru bagi Indonesia menuju Kuching, Serawak, dan Hongkong, Serta menambah keragaman dan keandalan koneksi ke beberapa POP/HUB di Asia.

Sekaligus akan mendukung jaringan telekomunikasi untuk Ibu Kota Negara di Kalimantan. “Bagi kami, infrastruktur baru ini penting untuk bisa mengatasi peningkatan trafik data di masa depan dan jaringan berkualitas dalam hal memberikan layananan terbaik kepada pelanggan,” kata Gede, Rabu (8/6).

Keberadaan kabel bawah laut yang baru ini juga menjadi bagian dari upaya XL Axiata mendukung visi pemerintah dalam mendorong pemanfaatan teknologi digital oleh masyarakat Indonesia melalui jaringan yang internet cepat yang berkualitas tinggi. 

Menurut I Gede, pembangunan SKKL BaSIC juga menjadi upaya XL Axiata menambah akses internasional upstream yang baru guna memberikan layanan internet yang berkualitas bagi masyarakan Indonesia. Keberadaan SKKL ini sekaligus menambah keberagaman koneksi domestik dan internasional yang sudah ada.

SKKL BaSIC  ini menghubungkan Batam di Indonesia dan Kuching di Malaysia. Selanjutnya terhubung melalui kabel darat ke Pontianak di Kalimantan Barat.

SKKL BaSIC membentang sepanjang 700 km. Pada tahap awal SKKL BaSIC ini akan mengaktifkan 2 Tera. Dan bertahap dinaikkan sampai mencapai kapasitas maksimum 48 Tera.

Manajemen XL Axiata yakin jaringan dengan kapasitas besar dan relatif aman dari jalur gempa ini akan cukup menarik secara komersial seiring dengan pesatnya pertumbuhan trafik data saat ini dan di masa mendatang.

Hingga saat ini, jaringan XL Axiata tersebar di 34 provinsi. Sebagian jaringan telah menembus dan melayani masyarakat di pelosok-pelosok daerah yang terpencil dan berada di perbatasan negara.

Total lebih dari 133.000 base transceiver station (BTS). Di antaranya 83.000 BTS 4G, dan jaringan fiber optik sepanjang lebih dari 113.000 kilometer, menopang kekuatan jaringan XL Axiata. Semua ini melayani sekitar 57 juta pelanggan di berbagai wilayah di Indonesia. (ari)

ads-custom-1
sidebar

BERITA TERBARU

header

POPULER