Senin, 3 Oktober 2022

Pengambilan Keputusan Jarak Jauh Semakin Populer

BACA JUGA

- Advertisement -

FinTechnesia.com | Statistik anonim Polys, platform voting berbasis blockchain dari Kaspersky Innovation Hub menunjukkan, pengambilan keputusan jarak jauh semakin populer di antara kelompok pengguna baru. Pemungutan suara terkait bisnis telah menjadi jenis jajak pendapat paling umum kedua yang diadakan di platform berbasis blockchain pada tahun 2022.  

Jumlah sesi pemungutan suara online meroket pada tahun 2020. Ketika pembatasan sosial memaksa orang untuk belajar dan bekerja dari rumah tanpa kemungkinan berkomunikasi secara langsung.

Namun, terlepas dari banyaknya orang kembali ke tempat kerja, beberapa aspek interaksi jarak jauh tampaknya tetap ada.

Pengambilan keputusan bersama secara online termasuk di antara aspek-aspek ini: perbandingan statistik Polys 2020 dan 2021 membuktikan, jumlah jajak pendapat yang dilakukan tetap pada tingkat yang sama seperti selama pandemi.

Namun, peneliti telah mengamati beberapa perbedaan dalam pangsa dan jangkauan sektor yang memanfaatkan dan mengambil bagian dalam e-voting. Sementara entitas pendidikan masih memimpin, membuat 57% pangsa jajak pendapat.

Bisnis telah menjadi sektor paling aktif kedua, mewakili 14% dari semua sesi, dibandingkan dengan 7% selama periode yang sama pada tahun 2021.

Pengguna platform menggunakan jajak pendapat untuk melaksanakan dewan pemilihan umum, memilih nominasi dan pemenang kompetisi perusahaan, dan menyelesaikan pertanyaan terkait pekerjaan, seperti memilih aktivitas team building terbaik, menyelenggarakan konferensi, atau memilih tanggal yang tepat untuk kembali ke kantor.

E-voting juga digunakan untuk mengumpulkan feedback karyawan. Biasanya tentang solusi dan layanan perusahaan, dan untuk mengumpulkan pendapat tentang cara meningkatkan produk dan fitur.

“Kami akan terus mengembangkan produk kami untuk memastikan kegunaannya yang serbaguna tanpa mengorbankan kerahasiaan dan keamanan pemungutan suara,” kata Daniil Kaptsan, Head of Polys, dalam rilis ke FinTechnesia, pekan lalu. (kai)

- Advertisement -
sidebar
sidebar

BERITA TERBARU

header

POPULER