Jumat, 19 Agustus 2022 | 11:48 WIB

Pelanggaran Data E-Commerce, Cegah dengan Cara Ini

BACA JUGA

ads-custom-1

FinTechnesia.com | Dengan jutaan pengguna internet dan smartphone, bisnis e-commerce di Indonesia mengalami perkembangan pesat. Seiring dengan kenaikannya, muncul risiko keamanan siber..

Berdasarkan penelitian Kaspersky, tahun lalu para pembuat keputusan bisnis teknologi informasi di wilayah tersebut mengakui kehilangan rata-rata US$ 1,10 juta karena ancaman virtual. “Kami juga menemukan, sebagian besar bisnis di Asia Tenggara yang mengalami pelanggaran data (53%) juga membayar kompensasi kepada klien atau pelanggan. Mengalami masalah dengan menarik pelanggan baru (51%), dikenai penalti atau denda (41%), dan kehilangan beberapa mitra bisnis (30%),” terang General Manager SEA Kaspersky, Yeo Siang Tiong, Selasa (5/5).

Sebagian besar insiden melihat kebocoran detail terkait pelanggan. Seperti informasi yang dapat diidentifikasi secara pribadi (53%), kredensial otentikasi (33%), rincian pembayaran atau kartu kredit (32%), nomor rekening (27%), dan keterangan pribadi lain (26%). Pelanggaran data harus menjadi perhatian utama, terutama bagi perusahaan skala besar yang mengelola jutaan data Cara bisnis menyimpan dan menggunakan data pelanggan memainkan peran penting dalam membentuk dan mempertahankan reputasi dan operasi.

Sementara para pelaku kejahatan siber akan terus mencoba membobol pertahanan korporasi. Ada beberapa cara bagaimana perusahaan, bahkan perusahaan kecil dan menengah, dapat mencegah pelanggaran data. Perlindungan data harus selalu menjadi perhatian utama, baik untuk UKM dan bahkan perusahaan besar.

Pentingnya hal tersebut ditambah pandemi corona, ketika seluruh lapisan utama kehidupan dilakukan secara online. Mulai dari pekerjaan hingga sekolah anak-anak kita hingga bahan makanan pokok dan bahkan hiburan.

Perusahaan harus meningkatkan pertahanan untuk menjaga keamanan data. Berikut adalah beberapa praktik terbaik untuk menangkisnya:

  1. Terapkan pelatihan dan kegiatan yang akan mengedukasi karyawan tentang dasar-dasar keamanan siber. Misalnya, tidak membuka atau menyimpan file dari email atau situs web yang tidak dikenal. Hal ini membahayakan seluruh perusahaan.
  2. Secara berkala mengingatkan staf bagaimana menangani data sensitif. Misalnya, hanya menyimpan layanan cloud tepercaya dengan otentikasi diaktifkan. Jangan membaginya dengan pihak ketiga yang tidak dipercaya.
  3. Penggunaan perangkat lunak yang sah, diunduh dari sumber resmi.
  4. Memiliki cadangan data penting dan melakukan pembaruan peralatan dan aplikasi TI secara teratur untuk menghindari kerentanan yang tidak tertandingi yang dapat menjadi alasan terjadinya pelanggaran.
  5. Gunakan produk titik akhir khusus yang menuntut manajemen minimum yang memungkinkan karyawan untuk melakukan pekerjaan utama mereka. Tapi tetap terlindung dari malware, ransomware, pengambilalihan akun, penipuan online, dan penipuan. (mrz)

ads-custom-1
sidebar

BERITA TERBARU

header

POPULER