Senin, 30 Januari 2023

Proyek “Trough Unit No. 1” Termal Surya Shanghai Electric di Dubai Tersambung dengan Jaringan Transmisi Listrik

BACA JUGA

- Advertisement -

Proyek termal surya terbesar di dunia dari sisi kapasitas terpasang, nilai investasi, serta besaran panas dari cadangan garam cair

SHANGHAI, 1 Desember 2022 /PRNewswire/ — Pada 29 November (Waktu Dubai), fasilitas Trough Unit No. 1 di pembangkit listrik tenaga termal surya (PLTTS) 700 MW dan pembangkit listrik fotovoltaik 250 MW yang dibangun Shanghai Electric di Dubai berhasil tersambung dengan jaringan transmisi listrik. Hal ini menjadi pencapaian penting dalam ekspansi Shanghai Electric di segmen energi terbarukan. Fasilitas tersebut telah menghasilkan parameter teknis terbaik dan kegiatan operasional yang andal pada peralatan utama serta pendukung, sekaligus memasok energi termal surya yang ramah lingkungan bagi masyarakat lokal untuk pertama kalinya.

Trough Unit No. 1 Termal Surya
Trough Unit No. 1 Termal Surya

Proyek ini, Shanghai Electric Group bertindak sebagai kontraktor, merupakan pembangkit listrik termal surya dan PV tahap keempat yang dikembangkan Dubai Electricity and Water Authority di Pembangkit Listrik Tenaga Surya Mohammed bin Rashid Al Maktoum (MBR). Koneksi dari fasilitas ini dengan jaringan transmisi listrik menandai pencapaian target utama dalam globalisasi Shanghai Electric. Mengandalkan dan memakai menara dan teknologi pembangkit listrik termal surya dengan palung (trough) yang terkemuka di dunia, proyek ini mengatasi keterbatasan yang dialami pembangkit listrik PV konvensional untuk menghasilkan listrik pada malam hari. Maka, proyek ini menjadi model dari inisiatif Belt and Road yang digagas pemerintah Tiongkok, serta upaya mencapai netralitas karbon global.

Panel PV 250 MW tersebar di lokasi yang tidak digunakan guna memaksimalkan pemanfaatan lahan di proyek. Sementara, fasilitas termal surya 700 MW terdiri atas tiga unit palung 200 MW dan satu menara 100 MW. Proyek ini menjadi pembangkit listrik PV mandiri (standalone) yang terbesar di dunia, menempati lahan seluas 44 km persegi (sekitar 17 mil persegi), atau setara dengan sekitar 6.000 lapangan sepakbola standar atau 100 Lapangan Tiananmen. Proyek ini memakai sekitar 560.000 ton garam cair (molten salt) dan 70.000 heliostat, masing-masing berdimensi sekitar 25 meter persegi. Pekerjaan penggalian lahan untuk pembuatan struktur di gurun pasir mencapai sekitar 40 juta meter kubik, setara dengan volume 41 "Water Cube" (pusat olahraga air di Olympic Green, Beijing) atau jumlah pasir dan kerikil yang digunakan untuk membangun pulau buatan yang menopang Jembatan Hong Kong-Zhuhai-Macau. Fasilitas ini, mencapai tinggi 262 meter (sekitar 860 kaki), merupakan proyek termal surya tertinggi di dunia. Lebih lagi, fasilitas ini menyediakan teknologi pembukaan slot terbesar yang beroperasi secara komersial dengan jarak bukaan hingga 8,2 meter. Operasionalisasi fasilitas ini menggantikan 2 juta ton batu bara standar yang dibakar setiap tahun. Seluruh faktor tersebut membuat fasilitas ini tampil sebagai proyek termal surya terbesar di dunia dari sisi kapasitas terpasang, nilai investasi, serta besaran panas dari cadangan garam cair.

Lokasi proyek berada di tengah gurun pasir sehingga suhu pada siang hari dapat melonjak mendekati 50°C (122°F). Selain dampak pandemi, dan faktor lainnya, kondisi tersebut menimbulkan beberapa kendala dalam pembangunan proyek, termasuk lonjakan biaya dalam berbagai aspek (lonjakan biaya bahan baku termasuk yang paling tinggi di antara biaya lain), penundaan pengiriman produk, kendala rantai pasok terhadap fabrikasi peralatan, serta kelangkaan tenaga kerja. Dengan menerapkan solusi kreatif, serta cermat menyusun persiapan secara dini, proyek ini mampu mengatasi beberapa isu teknis demi membuat pencapaian tersebut.

Energi yang tersimpan di unit palung dan menara, setelah seluruh unit beroperasi, dapat menghasilkan listrik secara kontinu dengan waktu maksimum hingga 13,5 jam pada malam hari, serta 15 jam ketika cuaca buruk. Jika seluruh proyek rampung, Dubai kelak semakin dekat mencapai target Energi Bersih 2050, yakni memasok energi bersih bagi 320.000 keluarga lokal, serta mengurangi emisi karbon sebanyak 1,6 juta ton setiap tahun.

 

 

 

Trough Unit No. 1 Termal Surya di Dubai Tersambung dengan Jaringan Transmisi Listrik
Trough Unit No. 1 Termal Surya di Dubai Tersambung dengan Jaringan Transmisi Listrik

- Advertisement -
sidebar
sidebar

BERITA TERBARU

header

POPULER