Senin, 30 Januari 2023

Hore, Perusahaan Siap Memberikan Kenaikan Gaji di Tahun 2023

BACA JUGA

- Advertisement -

FinTechnesia.com | Sebanyak 82% perusahaan di Indonesia mengaku siap memberikan kenaikan gaji di tahun 2023. Kenaikan ini terlepas dari ancaman resesi global yang diprediksi terjadi.

Hal ini terungkap dalam Salary Survey 2023 dari perusahaan perekrutan profesional, Robert Walters. Rata-rata kenaikan gaji untuk para pekerja yang berharap pergantian kerja (job movers) antara 20%-30%. Peningkatan lebih tinggi dapat terjadi pada posisi dan kompetensi yang khusus dan langka dimiliki. 

Lebih jauh, Robert Walters mengulas beberapa keahlian yang akan menarik perhatian perusahaan. Di antaranya, para tenaga kerja yang memiliki kecakapan emosi (emotional intelligence) termasuk dalam membangun personal branding di ranah digital. 

Tahun 2023 akan menjadi tahun yang menuntut kehati-hatian dari para pencari kerja. Ditemukan ada 76% tenaga kerja profesional yang mengaku siap mencari pekerjaan baru di tahun ini.

Senada dengan temuan tersebut, sebanyak 82% tenaga kerja lain optimistis dengan peluang pekerjaan di sektor mereka. Meskipun begitu, stabilitas kondisi keuangan perusahaan akan menjadi  salah satu indikator utama yang paling menentukan.

Robert Walters meninjau poin-poin penting yang dipertimbangkan para pencari kerja saat menentukan tempat kerja. Tiga hal utama yang dicari yaitu: kompensasi dan tunjangan yang kompetitif (63%), opsi pengaturan kerja yang fleksibel (45%), dan kolega serta budaya yang mendukung karyawan untuk memberikan yang terbaik (41%).

Untuk menjaga loyalitas karyawan di tahun ini, perusahaan harus menyadari  pentingnya sisi humanis dalam melakukan pekerjaan. Lakukan percakapan secara proaktif dengan setiap tim, dengarkan kekhawatiran mereka, dan bantu mereka mengidentifikasi apa yang penting bagi mereka.

Baca juga: Duh, Pendapatan Orang Indonesia Saat Pensiun Hanya 20% Bahkan Kurang dari Pendapatan Saat ini

“Ambil langkah-langkah yang dapat diukur untuk menyelesaikan masalah sehingga karyawan merasa mendapatkan dukungan untuk mencapai yang terbaik,” imbuh Country Manager Robert Walters Indonesia, Eric Mary, pekan lalu

Robert Walters menyimpulkan situasi pasca COVID-19 yang baik terbukti memberikan sentimen positif dalam bursa tenaga kerja. Kini, perusahaan-perusahaan telah siap sedia untuk merekrut tenaga kerja baru.

Kebutuhan akan digitalisasi akan terus bermunculan di tahun ini dengan optimisme di beberapa sektor yang diharapkan akan terus bertumbuh, seperti fintech.

Meskipun hal ini berlawanan dengan apa yang dialami oleh sektor teknologi. Yakni sebagian besar perkembangan perusahaan tertahan oleh masalah seputar arus kas keuangan yang berdampak pada perekrutan tenaga kerja, bahkan terpaksa harus berhenti melakukan perekrutan ataupun PHK massal.

Dari segi pemasukan, 81% tenaga kerja profesional diperkirakan akan meminta kenaikan gaji. Dan 82% akan mencari pekerjaan baru jika mereka tidak menerima kenaikan gaji di atas inflasi dari perusahaan mereka pada tahun 2023 karena meningkatnya biaya hidup.

Di luar perihal kenaikan gaji, 49% tenaga kerja profesional juga mengharapkan adanya bonus di tahun ini meskipun mengaku belum mendapatkan konfirmasi akan adanya bonus dari perusahaan. Untuk besarannya, 55% pekerja berharap bonus yang diterima berkisar antara 20% hingga lebih dari gaji pokok.

“Selain gaji, perusahaan juga dapat memenangkan karyawan dengan menunjukkan kondisi stabilitas perusahaan dan kultur kerja yang bermakna. Opsi kerja secara remote dan fleksibel juga akan menjadi nilai tambah sehubungan dengan banyaknya permintaan akan opsi ini di tahun 2023.” tutup Eric. (alo)

- Advertisement -
sidebar
sidebar

BERITA TERBARU

header

POPULER