Rabu, 29 Maret 2023

Hati-Hati, Kebocoran Data Layanan Pemesanan Makanan Online

BACA JUGA

- Advertisement -

FinTechnesia.com | Kebocoran data dapat terjadi dari perusahaan dari setiap sektor industri. Dalam rilis, Jumat (10/3). Kaspersky menyingkap kebocoran di pengiriman makanan atau food delivery.

Data apa yang bocor? Pertama, layanan pengiriman mungkin tidak membocorkan detail perbankan. Alasannya mereka tidak menanganinya. Beberapa dari mereka menggunakan gateway pembayaran yang dikontrol oleh bank penerima: nomor kartu dimasukkan di situs web bank dan pedagang bahkan tidak melihatnya, apalagi menyimpannya.

Bahkan jika akun perbankan ditautkan, ini terjadi di sisi bank, dan pedagang hanya menerima ID yang mengikat.

Meski demikian, kebocoran dari layanan pengiriman makanan umumnya lebih berbahaya daripada dari marketplace. Pesanan di marketplace dapat diambil di tempat pengambilan atau kantor pos. Sedangkan pesanan makanan selalu dikirimkan langsung ke pelanggan, seperti rumah atau kantor mereka.

Bagaimana kebocoran tersebut mengancam pelanggan Jelas, tidak ada hal positif yang bisa didapat dari sekumpulan informasi pribadi yang tersedia di
domain publik, dan inilah kemungkinan negatifnya.


 Calon penyerang memiliki informasi korban tinggal, berapa banyak yang mereka habiskan untuk pengiriman makanan, kapan mereka memesannya, dan
hari apa mereka cenderung melewatkan; itu resep sempurna untuk perampokan.

 Masalah hubungan domestik yang tak terduga mungkin muncul. Misalnya, musim panas lalu ada cerita di media sosial tentang seorang gadis yang mendapatkan basis data semacam itu dn mengetahui bahwa pacarnya secara konstan memesan pizza ke alamat rumah seorang teman perempuannya. Itu tidak berakhir dengan baik, dengan cara apa pun Anda mengirisnya;

 Kebocoran tersebut dapat menunjukkan potret pelanggan dan mengirim spam yang ditargetkan ke alamat pos yang diketahui;

 Basis data semacam itu tidak hanya berisi alamat rumah, tetapi juga alamat bisnis. Dan ini memungkinkan penyerang menggunakan rekayasa sosial untuk menembus jaringan internal perusahaan melalui pelanggan layanan pengiriman

Untuk sebuah bisnis, kebocoran semacam itu merupakan force majeure yang membawa banyak risiko.


 Reputasi. Kebocoran tidak dapat ditutup-tutupi karena basis data pasti muncul di dark web. Maka, biasanya, perusahaan sendiri yang mencoba melaporkannya terlebih dahulu. Namun keterbukaan seperti itu tidak banyak membantu — insiden keamanan selalu menggoyahka kepercayaan pelanggan dan mitra.

 Regulasi. Regulator selalu siap mendenda bisnis atas pelanggaran undang-undang
perlindungan data pribadi. Ukuran denda tergantung pada yurisdiksi, dan tidak hanya wilayah tempat perusahaan terdaftar yang dapat berperan, tetapi juga lokasi pelanggannya.

Misalnya, setiap perusahaan yang menawarkan barang atau jasa kepada pelanggan di hampir semua negara Eropa termasuk dalam GDPR.

 Materi. Pelanggan semakin bekerja sama untuk mengajukan gugatan serius ketika data mereka bocor, dan pengadilan mulai memihak mereka. Sekali lagi, jumlah yang terlibat kecil. Namun terus bertambah karena semakin banyak orang yang siap untuk mengajukan tuntutan.

Sayangn pelanggan yang tidak siap sepenuhnya meninggalkan layanan pengiriman hanya memiliki sedikit pilihan. Kebocoran data harus dilihat sebagai risiko yang tak terelakkan seperti masalah keamanan lain. (jun)

- Advertisement -
sidebar
sidebar

BERITA TERBARU

header

POPULER